30
May
2020

Silsilah Mutiara Nasihat Dari Para Ulama Salaf (Bahagian 13)

🔗 Silsilah Mutiara Nasihat Dari Para Ulama Salaf (Bahagian 13)

Bab 1⃣1⃣: Boleh Meninggalkan Tokoh Tertentu Dari Kalangan Ahli Bid’ah dan Majlis Mereka & Menjauhkan Manusia Dari Mereka (Bahagian 2)

🗞 Dua orang ahli ahwa’ mendatangi Ibnu Sirin رحمه الله lalu berkata, “Wahai Abu Bakar (kunyah bagi Ibnu Sirin), (bolehkah) kami menyampaikan satu hadits kepadamu?” Beliau menjawab, “Tidak”. Keduanya berkata lagi, “Atau kami bacakan ayat Al-Qur’an kepadamu?”. Beliau menjawab, “Tidak. Kamu pergi dari saya atau saya yang akan pergi”. Lalu keduanya keluar, maka sebahagian orang bertanya, “Wahai Abu Bakar, mengapa anda tidak mahu mereka membacakan ayat-ayat Al-Qur’an kepadamu?”. Beliau menjawab, “Sesungguhnya aku khawatir ia bacakan kepadaku satu ayat, lalu mereka menyelewengkannya sehingga berbekas ke dalam hatiku”. (Ad-Darimi 1/120 no. 397)

🗞 Seorang ahli ahwa’ berkata kepada Ayyub رحمه الله, “Saya ingin bertanya mengenai satu kalimat kepadamu”. Ayyub segera berpaling dan berkata, “Tidak perlu, meskipun dengan setengah kalimat, meskipun dengan setengah kalimat (sambil mengisyaratkan dengan jarinya)”. (Ad-Darimi 1/121 no. 398)

🗞 Al-Fudhail bin Iyyadh رحمه الله berkata, “Jauhilah olehmu duduk dengan orang yang dapat merosakkan hatimu dan jangan duduk dengan pengekor hawa nafsu kerana sesungguhnya aku khawatir kamu akan terkena murka Allah”. (Al-Ibanah 2/462-463 no. 451-452)

📂 Faedah dari Kitab:

لم الدر المنثور من القول المأثور في الاعتقاد و السنة

Karya Syaikh Jamal Farayhan al-Harithi.
Terjemahannya telah dimuroja’ah oleh al-Ustadz Muhammad as-Sewed.

📚 ll مجموعة طريق السلف ll 📚
🌐 www.thoriqussalaf.com
🌐 http://telegram.me/thoriqussalaf

29
May
2020

Silsilah Prinsip-Prinsip Ahlus Sunnah (Bahagian 34)

📃🍃📃🍃📃🍃📃🍃📃

📌 Silsilah Prinsip-Prinsip Ahlus Sunnah (Bahagian 34)

📚 Bab 2⃣5⃣:
Membidaahkan Orang Yang Mencela Salah Seorang Sahabat Rasulullah ﷺ (Bahagian 2)

💎 Al-Imam Ahmad bin Hanbal رحمه الله berkata: “Dan barangsiapa yang mencela salah seorang saja dari para sahabat Rasulullah ﷺ,* atau membencinya kerana suatu kejadian darinya atau menyebut-nyebutkan keburukannya, maka ia adalah seorang mubtadi’. Sampai ia mendoakan rahmat ke atas mereka semua dan hatinya pun menerima mereka semua.”
➖➖➖➖➖➖➖➖➖
* Asy-Syaikh Rabi’ حفظه الله menjelaskan, “Katakanlah andai itu terjadi dan benar bahawa seorang sahabat terjatuh dalam satu kesalahan, maka jangan engkau menyebut-nyebutkan dan mencelanya kerana kejadian tersebut. Tetapi katakanlah bahawa ia seorang mujtahid (orang yang mampu berijtihad). Demikianlah mazhab Ahlus Sunnah wal Jamaah, bahawa segala perselisihan yang terjadi di kalangan sahabat, maka mereka semua adalah mujtahid.

☝🏼 Dan apapun kesalahan yang nyata terjadi dari sahabat, itu hanya ibarat setitis air di samudera yang luas. Itulah perbandingan antara kesalahan dan kebaikan-kebaikan yang dilakukannya. Bahkan sebutir kurma yang mereka infakkan, lebih utama daripada segunung Unud. Maksudnya, jika kau berinfak emas semisal gunung Uhud, sedangkan mereka hanya menyerahkan satu mud (sebesar kedua telapak tangan)nya berupa gandum atau bahkan hanya separuhnya saja, infak mereka ini lebih utama di sisi Allah daripada infak sebesar gunung Uhud ataupun gunung-gunung di lain di seluruh dunia, barakallahufeek. Seandainya engkau kumpulkan infak sebesar gunung-gunung tadi, itu tetap tidak akan dapat menyamai satu mud sedekahnya sahabat Rasulullah ﷺ.”

📂 (Faedah dari Kitab Syarh Ushul as-Sunnah, karya asy Syaikh Rabi’ al-Madkhali, diterbitkan Maktabah Al Huda)

Bersambung insyaAllah.

📚 ll مجموعة طريق السلف ll 📚
🌐 www.thoriqussalaf.com
🌐 http://telegram.me/thoriqussalaf